be curious with...

 



Oleh: Wahyu Awaludin

Homoseksual berasal dari bahasa Yunani, “homo” berarti “sama” dan bahasa Latin “sex” berarti “seks”. Istilah homoseksual diciptakan tahun 1869 oleh Dr Karl Maria Kertbeny, seorang dokter berkebangsaan Jerman-Hongaria. Istilah ini disebarluaskan pertama kali di Jerman melalui pamflet tanpa nama. Kemudian penyebarannya ke seluruh dunia dilakukan oleh Richard Freiher Von Krafft-Ebing di bukunya “Psychopathia Sexualis”.[1]. Menurut para ahli, homoseksualitas bukanlah suatu penyakit, melainkan suatu kelainan seksual.[2]

Berapakah jumlah kaum gay? Menurut penelitian Alfred Kinsey (1948, 1953) di Amerika Serikat, jumlah persentase gay dan lesbian (waria tidak dihitung) adalah sebanyak 10% dari total penduduk negara tersebut.[3]

Bagaimana di Indonesia? Apabila kita pakai rumus ini, maka jumlah gay dan lesbian di Indonesia sekitar 20 juta orang. Tetapi untuk masyarakat di Indonesia, problemnya adalah identitas: tidak semua orang yang melakukan hubungan sesama gender atau dengan waria mengidentifikasi diri sebagai gay atau lesbian (bahkan yang berhubungan dengan waria tidak beridentitas apa-apa). Kalau identitas radar-penuh gay/lesbian/waria dipakai sebagai dasar perhitungan, menurut perkiraan sekitar 1% penduduk yang demikian: jadi jumlahnya sekitar 2 juta orang.

Namun kalau kita pakai perhitungan cara Kinsey (pernah melakukan hubungan seksual dengan sesama lelaki, setidak-tidaknya sekali), maka jumlahnya bisa mencapai 53%. Untuk Indonesia, ini berarti angkanya sekitar 53 juta lelaki. Kaum waria biasanya mengatakan, kalau perilaku seksual lelaki-waria yang dipakai sebagai dasar perhitungan, persentasenya bisa mencapai 90%, khususnya pada kelas pekerja. Ini berarti dari sekitar 190-an juta kelas pekerja, dengan asumsi separuhnya adalah perempuan (95 juta), maka 85,5 juta lelaki Indonesia pernah atau akan pernah melakukan hubungan seks dengan waria atau yang dianggap waria (termasuk di sini gay atau lelaki biasa).[4]

Menurut www.manjam.com, sebuah situs khusus gay, jumlah gay yang terdaftar di web tersebut di kota Jakarta saja sebanyak 3000 orang.[5] Sedangkan hasil survey YPKN (Yayasan Pelangi Kasih Nusantara) menunjukkan, ada 4.000 hingga 5.000 penyuka sesama jenis di Jakarta. Menurut Ridho Triawan, pengurus LSM Arus Pelangi, sebuah yayasan yang menaungi lesbian, gay, waria dan transjender, setidaknya ada 5000 gay serta lesbian yang hidup di Jakarta[6]. Secara kalkulasi, pakar seksualitas Dr Boyke Dian Nugraha sempat mencatat bahwa frekuensi kaum gay yang murni adalah satu dari 10 pria.[7] Sedangkan Gaya Nusantara[8] memperkirakan, 260.000 dari enam juta penduduk Jawa Timur adalah homo. Angka-angka itu belum termasuk kaum homo di kota-kota besar. Dr. Dede Oetomo memperkirakan, secara nasional jumlahnya mencapai sekitar 1% dari total penduduk Indonesia. Kalau asumsi Dr Dede Oetomo benar, tentunya itu sebuah angka yang membelalakkan mata.[9]

Jika kita berasumsi bahwa data di atas adalah benar, berarti kita selama ini sudah hidup dan bermasyarakat cukup lama dengan kaum gay di Indonesia. Mereka ada di tengah-tengah kita.

Pertanyaan selanjutnya muncul, bagaimana sebenarnya eksistensi mereka di kota-kota besar, seperti di Jakarta, Bandung, Surabaya dan lainnya? Bagaimana seluk-beluk kehidupan mereka? Bagaimana sikap masyarakat di sekitar mereka ketika menyadari bahwa mereka adalah seorang gay?

Sejarah Singkat

Keberadaan kaum gay adalah fakta. Mereka adalah sebuah realita abad 21. Kini mereka mulai berani memunculkan diri di seluruh dunia, tidak terkecuali di Indonesia.

Sebenarnya, kemunculan mereka di Indonesia dimulai sekitar tahun1920-an[10]. Pada tahun itu, komunitas homoseks mulai muncul di kota kota besar Hindia Belanda.[11] Sayang penulis tidak mempunyai info lebih detail mengenai nama-nama komunitasnya. [12]

Waktu pun berlanjut. Di Jakarta pada tahun 1969, organisasi wadam (baca: gay) pertama, Himpunan Wadam Djakarta (HIWAD) berdiri difasilitasi oleh Gubernur DKI Jakarta Raya, Ali Sadikin.[13]

Tanggal 1 Maret 1982, organisasi gay terbuka pertama di Indonesia dan Asia, Lambda Indonesia, berdiri, dengan sekretariat di Solo. Dalam waktu singkat terbentuklah cabang-cabangnya di Yogyakarta, Surabaya, Jakarta dan tempat tempat lain. Terbit juga buletin G: gaya hidup ceria (1982-1984).[14] Akibat dari munculnya organisasi Lambda Indonesia, di tahun1992, terjadi ledakan berdirinya organisasi-organisasi gay di Jakarta, Pekanbaru, Bandung dan Denpasar. Juga di tahun 1993 Malang dan Ujungpandang menyusul.[15]

Pada tahun-tahun selanjutnya, kaum gay makin banyak mendirikan organisasi dan komunitas, hanyasaja belum berani unjuk diri secara terang-terangan ke masyarakat Indonesia. Namun, akhir-akhir ini fakta itu bergeser. Pasalnya, acara-acara TV yang menampilkan sosok gay semakin banyak. Kebanyakan dari mereka muncul untuk “menginformasikan” kehidupan kaum gay kepada masyarakat.

Salah satunya acara Empat Mata yang dibintangi oleh komedian Tukul Arwana. Pada tanggal 16 Mei 2007, Empat Mata menghadirkan seorang gay yang bernama Dede.[16] Dede hadir menjawab pertanyaan-pertanyaan seputar dunia gay.[17]

Pemunculan Dede ini dinilai oleh sebagian pihak sebagai tanda-tanda bahwa masyarakat Indonesia mulai menerima kehadiran kaum gay, atau setidaknya mulai tumbuh rasa ingin tahu tentang kehidupan kaum gay.[18]



2.2 Kehidupan Kaum Gay Jakarta

Jakarta sebagai kota metropolitan menawarkan kehidupan yang sangat menarik. Mulai dari narkoba sampai buku-buku agama, mulai dari mal-mal megah sampai perhiasan berharga jutaan rupiah. Beragam komunitas pun ada disini, mulai dari aktivis lingkungan sampai mafia internasional. Begitu pula dengan kaum gay, mereka pun “mengambil tempat” di Jakarta. Mereka membuat komunitas sendiri yang ekslusif (dalam arti hanya khusus kaum gay).

Sebenarnya, kehidupan kaum gay tidak berbeda dengan apa yang biasa kita sebut “kaum normal”. Mereka makan, minum dan kadang terluka. Yang membedakan kaum gay dengan kaum heteroseks hanya orientasi seksualnya. Selebihnya, tidak ada perbedaan.[19]

Seperti masyarakat umumnya, kaum gay pun mempunyai strata sosial, apalagi di Jakarta, strata sosial ini terlihat lumayan jelas. Khusus di kalangan gay, pembagian kelas tampak pada tempat ngeber[20], cara berpakaian dan berasesoris, yang semuanya berawal pada kombinasi tingkat penghasilan dan aspirasi kelas mereka.[21]



Kaum gay yang low class biasanya ngeber di diskotik-diskotik murah dan tidak terkenal. Sedangkan kaum gay yang high class biasanya lebih menginginkan sutu private party. Dengan private party itu mereka bisa membuat acara sebandel mungkin, sebebas mungkin, dan tentunya sesuai dengan keinginan mereka.



Bahkan saat ini ada Event Organizer (EO) yg khusus membuat konsep acara seperti apa yang menjadi keinginan konsep pesta “gila” mereka. EO ini melayani jasa membuat konsep pesta untuk kaum gay. Bahkan EO ini juga melayani jasa resmi dan formal seperti gathering, wedding dan exhibition.[22]



Walau pasti menelan biaya mahal, mereka seolah tidak peduli. Yang mereka cari adalah kesenangan, kenikmatan diri sendiri, mencari arti dari kesenangan untuk dirinya. Karena bagi kaum homo seolah sulit untuk mendapatkan kenikmatan dan kepuasan diri yang notebene adalah kepuasan seksual dengan sejenis mereka. Sebebas apapun tetap saja mereka harus sembunyi-sembunyi untuk memperolehnya.



Lagipula, alasan mereka membuat pesta dan dugem sendiri adalah karena di tempat umum, belum tentu semua orang menerima kaum gay. Ada beberapa orang yang ketika kaum gay datang ke diskotik, mereka akan membuang muka atau mendengus jijik. Walau kaum gay berprinsip “nggak usah peduli apa kata orang”, hal ini tetap saja membuat membuat mereka tidak nyaman. Dari situlah, kemudian mereka membuat tempat dugem khusus kaum gay.[23]



Di Jakarta sendiri, ada beberapa tempat ngeber dan dugem khusus kaum gay[24]. Yaitu diantaranya:

1. Lap.Banteng (BT), campur, malam, komersial.

2. Tugu/Gelanggang Senen, campur, malam, komersial.

3. Bioskop Grand Duta/Mulya Agung (Grand/MA), persimpangan Jln Kramat Raya-Kwitang, campur, siang & malam.

4. Terminal Bus Senen (kamar mandi 'Si Unyil'), campur, komersial.

5. Dangdut Senen. sebelah gelanggang Senen/seberang terminal bus, campur, komersial.

6. Cililitan (Cili-terminal lama), di sekitar terminal lama, campur, malam Minggu.[25]

7. Gedung Bioskop Cinere, di lobi, mayoritas brondong, malam.

8. Ciputat-Gedung bioskop Sahara, di pelataran, mayoritas brondong, malam.
Kolam renang Ancol (di bawah 'Air Terjun'). Minggu sore.

9. Sogo. Plaza Indonesia. Hotel Grand Hyatt, bundaran HI, mayoritas brondong, siang & malam.

10. Pasaraya Big & Beautiful Blok M, toilet lantai dasar/pintu masuk parkir, campur, siang & malam.

11. Blok M Plasa/Terminal Kebayoran Baru, mayoritas brondong, siang & malam.

12. Atrium/Segitiga Senen,. depan Studio 21, mayoritas brondong, siang & malam.

13. Metro Kafe, Puri Indah Mal Lt.1, 10.00-21.00 WIB.

14. Kebanyakan Disko di Jakarta adalah tempat mangkal gay.

15. Tanamur (disko), Jln Tanah Abang,Kamis malam banyak gay, Minggu malam lines, campur, komersial.

16. The New Moonlight (ML), persimpangan Hayam Wuruk-Mangga Besar, Rabu malam & Sabtu malam Minggu, gay & lines.

17. Kasturi Diskotik, Jln Mangga Besar Raya 10 E, Senen malam Selasa, Gay Night, 22.00 WIB-selesai.

18. Furama Pub & Diskotik, Jln Hayam Wuruk Raya 75 (sebelah Holland Bakery), Selasa malam Rabu, Gay Night, 22.00 WIB-selesai.



Mereka kadang janjian lewat telepon, lalu ketemuan di tempat-tempat di atas. Setelah mengobrol beberapa jam, kadang mereka menyewa hotel untuk melakukan hubungan intim. Dalam hal ini, tempat ngeber mereka berfungsi sebagai tempat janjian. Namun, sering juga tempat ngeber mereka dijadikan tempat untuk berbagai perlombaan/kontes.[26]

Biasanya, kalau mereka ingin ngeber, mereka akan datang dengan baju necis, mahal, membawa mobil pribadi dan berpenampilan bak selebritis. Biasanya mereka yang seperti ini berarti sudah saling mengenal.[27]



Namun bagi kaum gay yang malu-malu, dunia maya menjadi salah satu alternatif untuk mencari pasangan. Ferdi, sapaan karib Ferdinand, salah satu gay Jakarta, tak memungkiri bahwa www.friendster.com sudah menjadi ajang mencari jodoh. Ferdi mengaku, dari kenal di Friendster, kemudian dilanjutkan dengan E-Mail (surat elektronik). "Akhirnya telpon-telpon dan ketemuan deh," kata Ferdi.[28] Selain Friendster, situs lain yang sering dijadikan tempat chatting kaum gay adalah Yahoo! Messenger[29]. Selain itu, kaum gay juga membuat situs pertemanan sendiri (khusus kaum gay), diantaranya adalah www.gayanusantara.org, www.sobatan.com, dan www.manjam.com.[30]



Memang kehidupan kaum gay Jakarta identik dengan kehidupan malam. Hal ini karena di kehidupan siang hari, di Indonesia, mereka masih belum bisa menemukan kebebasan. Sebagian masyarakat masih ada yang membenci mereka sehingga membuat mereka tidak bisa bergerak leluasa.



2.3 Bahasa Gaul Kaum Gay Jakarta

Kaum gay Jakarta –seperti masyarakat umumnya- mempunyai istilah-istilah tersendiri dalam percakapan, atau bisa disebut bahasa gaul (baca: khusus untuk kaum gay). Bahasa ini umumnya mereka pakai ketika mereka sendiri beridentitas sebagai gay, atau ketika bertemu dengan kaum gay lain dan sedang ngeber.

Dalam menciptakan bahasa gaul ini, kaum gay tidak terikat satu aturan tertentu. Bagi mereka yang penting adalah nikmat dan jadi. Di bawah ini adalah penjelasan singkat bagaimana kreativitas bahasa itu diekspresikan dalam keberagaman cara dan metode modifikasi, [31] diantaranya yang disebut sebagai bahasa "binan".[32]

1. Bentuk modifikasi regular

o Tambahan awalan "si"
Awalan "si" biasanya digunakan oleh waria di Jawa Timur. Cara pengunaannya dengan menambahkan kata "si" pada setiap kata yang digunakan dengan terlebih dahulu memenggal suku kata pertama dari suku kata belakang, sehingga menghasilkan bunyi baru. Syaratnya, setiap kata modifikasi tesebut harus berakhir dengan huruf konsonan.
Cara pembentukan: lanang (jw. laki-laki) dipenggal menjadi lan + ang. Kemudian pada kata lan di depannya diberi awalan "si", sehingga menjadi kata silan, yaitu "si" + lan.
Contoh lain:
wedhok (jw. Perempuan) -> siwed ("si"+wed)
Makan -> simak("si" + mak)
Pergi -> siper("si" + per)

o Tambahan akhiran "ong"
Penambahan akhiran "ong" adalah modifikasi sederhana lain yang Bering juga digunakan. Penggunaannya dengan menyesuaikan/mengasimilasi setiap suku kata terakhir dalam bahasa keseharian dengan bunyi "ong" dan setiap huruf vokal suku kata pertama menjadi bunyi e.
Cara pembentukan: Kata "banci", suku kata ban- dirubah bunyinya menjadi "ben", sedangkan suku kata akhir (ci) diasimilasikan dengan akhiran "ong" sehingga menjadi kata "cong". Jika kedua suku kata digabung (ben + cong) berubah menjadi kata "bencong".
Contoh lain:
laki -> lekong (la+ ki -> le +kong)
Makan -> mekong (ma + kan -> me + kong)
Homo -> hemong (ho + mo -> he + mong)

o Tambahan akhiran "es" atau 'i'
Kaidah yang berlaku dalam penambahan akhiran "es" hampir sama dengan modifikasi dengan akhiran "ong", kecuali pada penambahan suku kata akhir disesuaikan dengan bunyi "es" atau "i". Sehingga kata "band" bisa dimodifikasi menjadi kata "bences" atau "benci".
Contoh lain: lekes atau leki (la+ ki -> Le + kes atau ki) jalan -> jeles atau jeli (Ja+ lan -> je + les atau li)

o Tambahan sisipan "in"
Dibanding dengan modifikasi regular lainnya, sisipan "in" sedikit lebih sulit dalam penerapannya. Dalam modifikasi dengan sisipan "in", setiap suku kata dibagi diasimiliasikan dengan sisipan bunyi "in".
Cara pembentukan:
Misalnya kata "banci", suku kata awal ban dipisahkan dengan suku kata akhir ci, sehingga menjadi dua bunyi yang benar-benar terpisah. Kata ban dan ci disisipi dengan kata "in" sehingga berbunyi "binan cini'.
Contoh lain:
lesbi -> lines bini (les+ bi -> lines+ bini) homo -> hino mino (ho+ mo -> hino+ mino)



2. Bentuk modifikasi irregural

o Dengan memberi makna beda pada istilah kata umum. Jenis kata plesetan ini dibentuk dengan berbagai alasan antara lain bisa dikarenakan kesamaan sifat atau karakter antara dua kata atau bisa dikarenakan semata-mata oleh kesamaan bunyi. Untuk yang kata ganti yang digunakan karena analogi karakter bisa ditemui antara lain pada kata-kata berikut ini; "jeruk" (pemeras), "idealisme" (idiot), "bawang" (bau), "cuci WC" (menjilati dubur, analingus), "madonna° (matre), dll. Sedangkan plesetan kesamaan bunyi antara lain; "sandang" (sana), " "bandana" (bandit), "cumi-cumi" (berciuman) dll.

o Plesetan Singkatan kata-kata umum
Misalnya:
"BBC" atau "bibisi" (becak, tukang becak)
"mojokerto" (mojok)
"texas" (terminal)
"California" (pinggir kali)
dll.

o Kata-kata yang khusus, istilah yang hanya ditemukan dalam kalangan gay. Kata-kata yang dalam pengertian bahasa lain terdengar tidak ada makna.
Misal; "akika" (aku)
"diana" (dia)
"amir" (amat, sangat)
"cik pin" (pincang)
"la nina" (lanang)
"habibah" (habis)
"lucy-lucy" (elus-elus)
"metelek" (gay yang baru bercinta)
dll.

o Istilah=Istilah atau Singkatan
Misal:
"ADIIYA" (Adu titit saja)
"BAKSO" (Badannya seksi sekali bo!)
"HANDOKO" (Hanya doyan kontol)
"P&G" (Penjong & gedong), "UMNO" (Urusan Meong Number One) dll.

(Catatan: Aturan-aturan tersebut tidak selalu berlaku secara terpilah-pilah, kadang-kadang dalam satu kata bisa terjadi merupakan dua cara plesetan sekaligus).

2.4 Tanggapan Masyarakat dan Pemerintah serta Diskriminasi Terhadap Kaum Gay

Secara umum, perubahan nilai sosial dan cara pandang masyarakat saat ini cukup bisa menerima komunitas kaum gay. Walaupun baru hanya sebagian lapisan masyarakat saja.[33] Bahkan, ada juga kaum heteroseksual yang bergiat di LSM gay. Mereka bukan gay, tapi mereka peduli terhadap gerakan gay.[34] Direktur Arus Pelangi Jakarta, Rido Triawan, mengatakan, sebanyak 30% anggota Arus Pelangi merupakan kaum heteroseksual.[35] Padahal Arus Pelangi adalah LSM khusus gay.



Walau begitu, masyarakat yang menolak kaum gay juga ada, bahkan itulah yang mayoritas. Mereka terdiri dari beragam latar belakang, mulai dari organisasi agama, sosial, sampai pendidikan.[36]



Orang yang membenci kaum gay biasa disebut Homophobia.[37] Reaksi kaum Homophobia apabila bertemu gay ataupun berada di lingkungan gay adalah merasa tidak tenang, gelisah, khawatir, takut tertular “penyakit homoseksual”[38], merinding dan tidak sedikit yang langsung kabur dan menjauh[39]. Namun ada juga kaum Homophobia yang sampai mengisolasi dan memprovokasi masyarakat untuk menjauhi kaum gay.



Berbeda dengan kaum waria yang merasa sangat didiskriminasikan oleh pemerintah, pada umumnya pemerintah jarang sekali membuat pernyataan melecehkan atau mendiskriminasi kaum gay, walau tetap ada beberapa pengecualian, salah satunya adalah perkawinan sejenis.[40] Namun, untuk masalah yang satu ini, kaum gay terus melobi pemerintah supaya pemerintah mau melegalkan perkawinan sesama jenis. Seperti diketahui, Indonesia hanya memperbolehkan perkawinan antar lawan jenis. Demi terwujudnya tujuan itu, banyak hal yang mereka lakukan, seperti menggelar seminar sampai menerbitkan buku yang berjudul “Indahnya kawin sejenis”.[41]

ANALISIS DATA

Ketika membuat makalah ini, penulis sempat membuat sebuah kuisisoner yang bertujuan untuk mengetahui seluk-beluk kehidupan kaum gay Jakarta. Kami memberikan 4 pertanyaan kepada 20 orang dalam bentuk kuisioner.

Pertanyaan pertama adalah, “Darimana Anda mengenal istilah homoseksual?”. Mayoritas responden (13 orang), menjawab dari media elektronik atau cetak. Dilain pihak, hanya 4 orang yang menjawab dari buku dan hanya 3 orang yang menjawab dari teman. Ini menunjukkan bahwa media sangat berperan besar dalam penyebaran informasi tentang homoseks/gay.

Pertanyaan kedua, “Pernahkah Anda mengalami homoseks?” Mayoritas responden (12 orang) menjawab belum pernah, dan hanya 8 orang yang menjawab sudah pernah. Tampaknya fakta ini berkolerasi dengan analisa Kompas bahwa 8-10 juta pria pada satu waktu pernah mengalami perbuatan homoseksual.[42]

Pertanyaan ketiga, “Pernahkah Anda melihat adegan homoseksual sedang kontak fisik? Darimana Anda mengetahuinya?”. Mayoritas responden yang menjawab “Pernah, dari TV ataupun langsung” sebanyak 15 orang, sedangkan yang menjawab belum pernah hanya 5 orang.

Pertanyaan keempat, “Menurut Anda apakah factor yang mempengaruhi seseorang menjadi homoseksual?” Mayoritas responden (11 orang) menjawab “Lingkungan”, 6 orang yang menjawab “Genetik” dan 3 orang menjawab “Ragu-ragu”.

Dari data diatas, penulis menganalisa bahwa sebenarnya masyarakat kita masih kurang memahami hakikat homoseksualitas/gay. Contohnya pada pertanyaan keempat, masih ada 3 responden yang menjawab “Ragu-ragu” ketika ditanya penyebab seseorang menjadi homoseks.

Selain itu, penulis menyimpulkan bahwa media sangat berpengaruh dalam penyebaran informasi tentang dunia gay. Ini tentu bisa dimanfaatkan oleh pemerintah atau pihak yang berwenang menyosialisasikan eksistensi kaum gay. Media juga bisa digunakan oleh kaum gay sendiri untuk memperjuangkan diskriminasi dan kesewenang-wenangan yang ditujukan kepada mereka. Dan sebaliknya, bagi pihak-pihak yang “tidak menyetujui” adanya kaum gay, media juga bisa sangat berguna untuk mencapai tujuan mereka.


BIBLIOGRAFI

“Homoseksualitas” www.wikipedia.org. Diakses pada 25 Desember 2007.



Iwan Setiawan. “Homoseksualitas antara pilihan atau trend”.www.google.com. Diakses pada 25 Desember 2007.



“Pertanyaan yang Sering Diajukan dalam Kaitannya dengan Homoseksualitas” www.gayanusantara.org. Diakses pada 26 Desember 2007.



“Kaum Gay Dan Waria Satroni DPR “http://asia.geocities.com/arus_pelangi/. Diakses pada 28 Desember 2007.



“Kaum Gay Kehilangan Hak Publik”. http://asia.geocities.com/arus_pelangi. Diakses pada 28 Des 2007.



Hidayat Gunadi, Mujib Rahman, Sigit Indra dan Sujoko. “Jalan Berliku Kaum Homo Menuju Pelaminan”. Gatra Edisi 46. Beredar Jumat 26 September 2003.



“Realita GAY(homo) dan Rock an roll” www. disur.multiply.com. Diakses pada 24 Desember 2007.



Akbar A. Thalib, “Ada Gay di Empat Mata”. www.selalumuda.multiply.com. Diakses 26 Desember 2007.
Meneropong Kehidupan Kaum Homoseksual Ibukota”

http://lieagneshendra.blogs.friendster.com. Diakses 26 Desember 2007.



"Bukan Lelaki Biasa (Menguak Kehidupan Kaum gay Jakarta)” http://erlyandiaa.multiply.com. Diakses pada 26 Desember 2007



“Ngeber” www.gayanusantara.org. Diakses pada 26 Desember 2007



“Bahasa Gaul” www.gayanusantara.org. Diakses pada 26 Desember 2007



“Muhammadiyah dan NU Tolak Organisasi http://asia.geocities.com/arus_pelangi/ . Diakses pada 28 Desember 2007



“Homoseksual!”. www.kompas.co.id. Diakses pada 26 Desember 2007
[1] “Homoseksualitas” www.wikipedia.org. Diakses pada 25 Desember 2007



[2] Iwan Setiawan. “Homoseksualitas antara pilihan atau trend”.www.google.com. Diakses pada 25 Desember 2007

[3] “Pertanyaan yang Sering Diajukan dalam Kaitannya dengan Homoseksualitas” www.gayanusantara.org. 26 Desember 2007

[4] Ibid.



[5] www.manjam.com

[6] “Kaum Gay Dan Waria Satroni DPR “http://asia.geocities.com/arus_pelangi/. Diakses pada 28 Desember 2007

[7] “Kaum Gay Kehilangan Hak Publik”. http://asia.geocities.com/arus_pelangi. DIakses pada 28 Des 2007



[8] Gaya Nusantara adalah satu yayasan khusus untuk kaum gay yang sangat terkenal di Indonesia. Yayasan ini berdomisili di Surabaya. Mereka menerbitkan buku, bulletin, majalah dan mengadakan acara serta seminar khusus untuk kaum gay.



[9] Hidayat Gunadi, Mujib Rahman, Sigit Indra dan Sujoko. “Jalan Berliku Kaum Homo Menuju Pelaminan”. Gatra Edisi 46. Beredar Jumat 26 September 2003



[10] “Realita GAY(homo) dan Rock an roll” www. disur.multiply.com. Diakses pada 24 Desember 2007



[11] Nama Indonesia pada waktu itu
[12] Ibid.

[13] Ibid.



[14] Ibid.

[15] Ibid.



[16] Nama lengkapnya Dr. Dede Oetomo, lahir tanggal 6 Desember di Pasuruan. Dia adalah orang yang pertama kali mengumumkan bahwa dirinya adalah seorang gay di Indonesia. Berkat itu, sekarang dia mendapat julukan “Presiden Gay Indonesia”. Penerima penghargaan internasional Felipa De Souza Award 1998 di New York ini adalah pendiri Yayasan Gaya Nusantara dan dia sekarang menjadi Dewan Pembinanya. Penulis buku ‘Memberi Suara Pada Yang Bisu' ini juga laris sebagai narasumber untuk kegitan-kegiatan seminar di bidang gender, kesehatan seksual, sosial maupun politik. Bukan cuma di Indonesia saja, namun juga di mancanegara.



[17] Akbar A. Thalib, “Ada Gay di Empat Mata”. www.selalumuda.multiply.com. Diakses 26 Desember 2007



[18] Ibid.
[19]“ Meneropong Kehidupan Kaum Homoseksual Ibukota”

http://lieagneshendra.blogs.friendster.com. Diakses 26 Desember 2007



[20] Ngeber adalah istilah kaum gay untuk “tempat kumpul-kumpul”. Biasanya di diskotik.



[21] “Pertanyaan yang Sering Diajukan dalam Kaitannya dengan Homoseksualitas”

http://www.gayanusantara.org/. Diakses pada 26 Desember 2007



[22]"Bukan Lelaki Biasa (Menguak Kehidupan Kaum gay Jakarta)” http://erlyandiaa.multiply.com. Diakses pada 26 Desember 2007



[23] Ibid.



[24] “Ngeber” www.gayanusantara.org. Diakses pada 26 Desember 2007



[25] Untuk tempat no. 6 ini, penulis mendapat informasi agar kaum gay jangan datang selain malam Minggu, karena berbahaya.

[26] “Bukan Lelaki Biasa…” ibid.
[27]“Meneropong…” loc.cit



[28] “Meneropong…” loc.cit



[29] Ibid.



[30] Penulis mengambil kesimpulan ini setelah melakukan penelusuran di www.google.com

[31] “Bahasa Gaul” www.gayanusantara.org. Diakses pada 26 Desember 2007



[32] Mohon maaf sebelumnya jika ada kata-kata yang terkesan tidak senonoh. Kata tidak disensor untuk menjaga “keaslian” bahasa binan.

[33] “Bukan Lelaki Biasa…” loc.cit.
[34] “Muhammadiyah dan NU Tolak Organisasi http://asia.geocities.com/arus_pelangi/ . Diakses pada 28 Desember 2007



[35] Ibid

.

[36] Dari berbagai sumber.

[37] “Kaum Gay Kehilangan…” loc.cit.

[38] Kaum Homophobia biasanya menganggap bahwa homoseksual itu adalah semacam penyakit menular.



[39] “Kaum Gay Kehilangan…” loc.cit.



[40] “Pertanyaan yang Sering…” loc.cit.



[41] “Kaum Gay Kehilangan…” loc.cit. Kami tidak mengetahui siapa penulis buku ini.

[42] “Homoseksual!”. www.kompas.co.id. Diakses pada 26 Desember 2007
/span> “Homoseksual!”. www.kompas.co.id. Diakses pada 26 Desember 2007

4 comments:

FARREL FORTUNATUS said...

wah lengkap bener... salut deh buat tulisannya.

satria antonius said...
This comment has been removed by the author.
yoga said...
This comment has been removed by the author.
gadis tanpabusana said...

bosan aku dengan lawan jenis, tidak ada sensasi yang bisa aku rasakan, ketika aku mencoba hal baru dengan sesama jenis..kenikmatan yang luar bisa aku dapatkan lebih...lebih...dan lebih dari apapun, mau contact aku??? 0821 4757 4198 / 0823 6910 7705 (Haryadi) buka fb aku komunitas homo / gay cari pasangan

) ) ;;) ( :X =(( :-/ :-* :| 8-} ] ~x( b-( x( =))

Post a Comment

Blog Widget by LinkWithin
10% Off All Fragrances
Get 10% off every item you purchase at FragranceX.com!